Everyday Is A Miracle

Be happy and enjoy every single bite of it

Communication Skill (Part 2)

2 Comments

Ok, ini sambungannya, jujur dan terus terang banyak bagian yang gua udah gak inget lagi…..karena catetan gua ilang. Kalau yang bagian pertama kan nyatet di iphone tuh jadi okelah masih tersimpan sampai sekarang, nah yang kedua entah kenapa kok nyatetnya di warta gereja, jadinya sekarang tuh warta gak tau lagi ke mana dan demikian juga dengan si catatan kotbahnya.

Ok, gua coba sampaikan hal-hal yang masih gua inget aja ya…walaupun gambar yang kasih pun ikutan gua hilangkan juga, huhuhu…….

Oya, anaknya si David ini kan seperti udah diceritakan tuh 2 orang remaja, menurut dia kalau boleh dibilang walaupun ortunya sama tapi sifat anak tuh beda banget tuh suatu hal yang bener banget. Dia sendiri ngkuin kalau ngadepn 2 anak remajanya ini juga suatu masalah tersendiri buat dia sama istrinya, karena namanya remaja kan ya maunya sendiri, merasa bener sendiri, dunia dan pergaulannya beda dan kadang gak bisa dikontrol. Belum lagi masalah pendidikan anak di sini yang menurut dia berat, bikin anak stress dan orang tua stress. Dia sama istrinya stress ngeliat anaknya yang lagi mau ikut ujian kelulusan SMA, tiap hari kerjanya belajar melulu dan tampangnya udah kayak orang stress juga karena mau menghadapi ujian itu tadi. Di lain pihak mereka berdua juga lebih stress lagi ngeliat si anak kedua (13 tahun) yang hidupnya santai bener, hehehe…….mau ujian kek mau kagak kek pokoknya sebodo amat…………merak jadi bertanya-tanya sendiri kapan nih anak kedua punya kesadaran dan tanggung jawab yang lebih tinggi….sounds familiar???

Nah, dari cerita di atas dia mau ngasih tau bahwa ya memang yang namanya kehidupan rumah tangga, anak dan orang tua pasti ada masalah. Nah, tinggal gimana cara ngasih taunya aja kan ke anaknya, gimana cara kita komunikasikan maksud kita ke anak-anak kita.

Oya, seperti posting sebelumnya di mana dia bilang orang tua tuh jangan berantem/gak sependapat dengan anak apalagi sampe ngebelain salah satu anak di depan anak tersebut. Bukan masalah kejiwaan anak ya, tapi tuh anak-anak bisa bikin kubu tar, yang lebih untung dia belain yang mana. hehehe…..tar dia bisa bilang (kayak anak dia): “I agree with you daddy” sementara emak ngomel2 karena anaknya lebih belain daddynya, terus daddynya seneng karena dibelain sama anaknya, terus makin2 deh ribut ama mommynya and muter-muter terus.

Yang lucu adalah, dia bilang semua orang tua tuh pada dasarnya adalah bodoh. Kenapa begitu? Soalnya udah tau diboongin ama anak berkali-kali, eh ya kok bodohnya percaya aja lagi sih, hehehe…..dia bercanda sih ini. Kayak misalnya anaknya dia yang selalu bilang: “Ok, I’ll do this but first I’m going to do that first (misal capek ah belajarnya tar ya sekarang mau main dulu, atau do housework tar ya abis nonton TV)”. Tapi seringkali gak dikerjain tuh, tapi kalau bereka bilang begitu ya percaya-percaya aja kan. Banyak kok contoh ekstrimnya, ada kenalan gua yang hartanya udah abis buat ngobatin anaknya narkoba, eh ya balik lagi balik lagi ke narkoba. Tapi semua itu kan dilakukan karena kasih kita ke anak makanya kita percaya sama dia. Makanya kalo dibilang love is blind ya yang paling bener tuh kasih ortu ke anak, bukan ke pacar. Kalo ke pacar ada batasnya, kalo ke anak kan gak akan pernah berubah.

Hal lain yang disinggung adalah masalah menghukum anak. Boleh gak sih anak tuh dipukul? Nah, gini nih jawabnya:

Kita harus cari hukuman yang paling pas buat anak. Hukuman yang bisa digunakan untuk anak yang satu blom tentu mempan di anak yang lain. Kayak misal anak keduanya dia (kayaknya bandel nih bocah dari ceritanya).

Dulu, waktu anakk-anaknya masih pada kecil-kecil, yang nomor satu tuh gampang banget dibilangin. Mungkin dipelototin aja udah keder kali ya…..Kalau dihukum susruh masuk ke kamar 30 menit, tuh anak udah teriak-teriak minta dilepasin kayak orang dimasukin penjara aja.

Nah, kalau yang kedua dudah dicoba segala macem hukuman tapi gak mempan alias tetep cuek:

1. I spank her, she said spank harder

2. I said go to your room for 30 minutes, she sleeps for 1 hour

3. I said give me 1 dollar of your allowance, she gives me two

4. I said give me your toys, she forgets about them for 1 month

5. I said sit on the chair for 30 minutes, she plays with her fingers and talks (entertains) to herself for 30 minutes (I mean literally….)

Nah, terus orang tuanya cari-cari nih anak takutnya diapain sih, eh akhirnya ketemu juga, ternyata dia takut kalo disuruh laundry, hahaha….jadi kalau bandel tinggal disuruh laundry aja dia udah bilang sorry, I won’t do it again…….

Nah, kalau ortu Kristen yang udah ngerti prinsipnya mukul anak sih sebetulnya gak papa (asal tadi ya udah ngerti prinsip yang betul tuh gimana), tapi menurut dia yang ditakutkan adalah kalau hal ini dilihat orang yang ngerti terus mereka bilang: tuh, orang Kristen aja boleh kok mukul anaknya, trus mereka hukum anaknya dengan pukulan, nah itu yang bahaya, karena mereka belum ngerti prinsip yang betulnya kayak apa.

Kalau gua sih (yang gua tau kan katanya kalau menghajar itu harus dengan kasih ya, memukul karena kita mau ngajar dengan kasih), nah kalo gua sih gak bisa…..gua yang namanya sampe mau mukul anak tuh pasti karena lagi emosi berat…..mana bisa gua mengajar dengan kasih, bisa jadi pelampiasan tuh entar. Trus habis itu nyesel, anak juga gak ngerti kenapa dipukul kan? Jadi gua gak pernah mukul anak karena itu tadi, gak bisa nerapinnya yang bener tuh gimana bukan karena  emosi semata. Ada kan cerita yang katanya ada bapak yang bisa mukul sambil nangis, karena dia sebetulnya gak tega dan cuma mau ngajarin anaknya aja. Ih, kalo gua mah gak bisa. Kalo gua udah nangis artinya esmosi udah turun, udah gak marah lagi, ya mana bisa mukul, damai aja dah mendingan………Lagian gua gak mau anak takut dan gak melakukan lagi tuh karena takut dipukul, bukan karena dia tahu bahwa tindakannya itu salah. Nah, ini yang beratnya nih.

Anak gak berani pulang malem karena takut kena omel bapak emaknya, bukan karena dia tau bahwa dugemsampe pagi itu merusak kesehatan jiwa, fisik,  dan dompet emak bapaknya (yang blom kerja). Anak di rumah baik dan gak nakal karena takut dipukul/dimarahin ortunya, tapi di sekolah wuih nakalnya luar binasa….nah berarti tuh anak gak ngerti esensinya kenapa gak boleh nakal kan?

Kalau dari seminar yang gua ikutin di Eunike dulu, katanya kalau anak di bawah 2 tahun masih boleh “dipukul”, misal dengan kita jentikkan jari kita ke tangannya (jangan dipukul beneran ya…). Tapi kasus khusus hanya kalau dia melakukan sesuatu yang dianggap berbahaya. Misal, masukin tangan ke colokan listrik, nah mau diomong kayak gimana juga dia gak ngerti tuh bahayanya. Mending langsung jentik aja tangannya, nah dia akan tau bahwa dia gak boleh masukin tangan ke situ nanti dipukul sama ortunya. Tapi di atas itu  hukuman ini udah susah buat diterapkan, karena anak bisa jadi makin berontak bukan malah nurut.

Nah, untuk yang lebih besar bisa diterapkan hukuman disuruh duduk di kursi di pojokan misalnya. Tapi ini juga kembali ke masing-masing anak. Kayak contoh di atas, anaknya dihukum di kursi malahan sibuk cerita-cerita sendiri. Temen gua anaknya ditaro di kursi (doang) bisa nangis kejer meraung-raung kayak abis jatoh dari lantai 5 aja, lebay banget deh. Yang ada malahan kita ketawain beramai-ramai sama emaknya saking lebaynya (sungguh emak2 gak tau diri). Tapi temen anak gua, disuruh duduk di kursi hukuman malahan kesenengan, langsung berdiri dengan kepala di bawah tangan goyang-goyang, sampe yang ngehukum takut setengah mati tuh anak bakalan geger otak gara-gara kejedot. Ada anak yang dimasukin ke kamar mandi nangis ketakutan, ada temen gua anaknya malah seneng banget karena bisa main air sepuasnya. Nah, makanya masing-masing anak beda-beda dan gak bisa disamain. Harus dicari cara yang paling efektif sih buat nanganin mereka.

Menurut David, ortu harus punya waktu cukup dengan anaknya, jangan nonton or main gadget melulu. Terus kita disuruh list hal-hal apa yang ingin kita lakukan untuk menambah intensitas hubungan dengan anak dan apa yang ingin kita sebagai pribadi kurangi. Misal, saya akan kurangi nonton TV ngeblog di rumah supaya waktunya bisa dipakai buat main sama anak kita, dsb……

Terus sebagai ortu juga jangan gengsi mengakui kalau anak kita kadang2 lebih pinter dan lebih benar dari kita. Kita harus berani mengakui kalau kita salah dan menghargai pendapatnya.

Nah, hal-hal itu yang kira-kira gua inget untuk ditulis di sini. Semoga bisa tetep ngingetin diri sendiri untuk jadi ortu yang baik dan membangun komunikasi yang baik dengan anak.

Author: cruiseoflife

Hi there. I'm from Indonesia but now live quite far away from my home country. I love cooking for my family. I learned how to cook for the first time from my mom and I believe that mom's cooking is always the best, and I do hope that my son will feel the same too even though he grows up so fast. I love Indonesian food as I grew up with it, and I promise to myself that my son, although he doesn't live in Indonesia right now, will always like and enjoy authentic Indonesian food. I make this blog so that my family will always remember our togetherness and happy time that we had, are having, and will have when we eat together and have good memories about a mother's love through her dishes. Hopefully these recipes will help other people to make healthy home cooked dishes for their families.

2 thoughts on “Communication Skill (Part 2)

  1. interesting… gua setuju ama yang part 1.
    yang ini gua juga bingung tentang memukul dengan kasih… emang bisa gitu?😛

    biasa yang gua tau ya orang mukul karena emosi, lagi kesel. kalo udah gak kesel ya gak mukul ya. hahaha.

    • Nah, ada contoh yang dikasih sama si ibu yang dari Eunike itu. Jadi kan dia punya sekolah yang mendidik anak2 TK gitu, nah kalau ada anak yang nakalnya tuh udah kebangetan maka mereka biasanya dikasih peringatan, kalau sampai 3 kali masih bandel maka akan dipukul oleh miss-nya di tangannya. Tapi sebelumnya miss-nya udah kasih tau dulu sama udah meragain nanti akan dihukum kayak gini ya. Kalau si anak masih bandel, terus si miss tanya, tadi miss bilang kalau masih bandel diapain? Si anak itu jawab: dipukul tangannya, terus dia kasih deh tangannya ke missnya buat dipukul. Jadi anaknya juga udah sadar duluan kok, terus missnya mukulnya juga gak sambil marah2 gitu, habis dipukul (pasti sakit, soalnya kata ibu itu kalao mukul anak gak berasa sakitnya mah percuma, gak ada efek jeranya) baru miss tanya: sakit gak tadi, boleh gak nakal lagi kayak tadi. Anaknya juga gak marah sama gurunya, karena dia udah ngerti. Terus ortu juga dikasih tau kalau ada hukuman begini. Tapi memang yang gua denger dari cerita, pengajar2 di situ udah pengalaman banget handle segala macam anak, dan banyak anak temen gua yang berubah juga jadi lebih baik, lebih disiplin sejak sekolah di situ. Mungkin itu kali ya yang dinamakan menghukum tanpa meninggalkan rasa sakit di hati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s