Everyday Is A Miracle

Be happy and enjoy every single bite of it

Dokter Mata

33 Comments

Dari hasil liat2 dan tanya2, akhirnya karena mama papanya ada turunan pake kacamata, kita berinisiatif bawa si bocah ke dokter mata Rini Mahendra di Bintaro (ini khusus anak2). Dokternya lumayan sabar dan gak buru2 pas cek. Mau ngeladenin kita nanya2 juga, dan gak nyuru kita balik lagi, suru kirim aja foto anaknya setelah beberapa bulan ada kemajuan gak. waiting list lumayan lama, ada beberapa bulan lho, tapi akhirnya dapet juga.

Di dokter mata nyaris setengah harian, ngantri deh soalnya. Tapi susternya baik dan sabar, udah biasa ngadepin anak2 juga jadi bisa bujuk2in. Terus banyak mainan di ruang tunggunya. Di ruang praketk juga banyak mainan, terus boleh pinjem Ipad si oma dokternya. Dokternya udah tua juga sih, terus gak pake baju dokter dan manggil dirinya oma ke ke bocah. Jadi sampe sekarang si bocah gak ngerasa ketemu sama dokter, tapi sama Oma Rini. Kalo di rumah suka bilang : kata oma Rini….(begini begini begini)….dsbnya.

Pas keluar bayarnya 1,5 jeti aja deh, lengkap dengan 2botol obat vitamin mata dan petunjuk terapi mata bisa gak pake kacamata. Terus Rafel juga minum jus apel nanas timun atas saran oma dokter. Anaknya doyan2 aja tuh dan mau lho…..khasiatnya buat vitamin mata sama buat detoks karena agak kuning (kebanyakan jus wortel, padahal tuh anak doyan banget jus wortel jeruk).

Di rumah oma dokter ini juga ada kolam ikan, kolam bola, kandang burung, mainan2 anak2 dan majalah2 anak2, terus ada juga sofa tunggu dengan TV besar. Anak gw sempet dapet balon 2 juga dari si suster.

Di tempat oma dokter

Hari Sabtunya langsung dibangunin pagi2 buat ke Taman Joging, dan untungnya tu bocah mau. Tapi sekali itu doang, soalnya abis itu kita berdua pada males sih, hihihi…..

terus lanjut berenang di GPV, dan minggu depannya di Gading Mas. Tapi 2 kali itu doang, abisnya tu bocah pilek sih, jadi blom dibawa lagi.

Terus si Rafel ini ternyata dengerin pas Oma Rini ngomong atau pas gw sama omanya lagi ngebahas mengenai dia. Jadi kayak misalnya kata dokternya kan disuru sering2 liat yang ijo2 atau bluish gitu, jadi kalo abis nonton TV dia suka manjat jendela terus liat ke luar. Pas ditanya ngapain manjat teralis jendela katanya mau liat yang ijo2. Terus sekarang juga jadi lebih nurut kalo disuru mamanya gak boleh main komputer / ipad lama2 cuma boleh 45 menit, dia mau lho. Terus main ipad sama komputer juga ganti2an gak tiap hari.

Apalagi acara nonton TV, berkurang drastis bo…setiap nonton maksimal 30-45 menit. Acara/show yang ditonton juga cuma beberapa aja, dipilihin sendiri sama dia, kadang2 sehari cuma 2 acara TV aja, terus nurut kalo mamanya bilang udah gak boleh nonton lagi. Biasanya dia tanya, cuma boleh 1 aja ya…gitu deh pokoknya.
Tapi kalo gak nonton atau main kompie berjam-jam, ya kitanya harus cari2in kegiatan buat dia supaya gak bosen deh. Ini foto di taman joging dan siap2 mau berenang:

Author: cruiseoflife

Hi there. I'm from Indonesia but now live quite far away from my home country. I love cooking for my family. I learned how to cook for the first time from my mom and I believe that mom's cooking is always the best, and I do hope that my son will feel the same too even though he grows up so fast. I love Indonesian food as I grew up with it, and I promise to myself that my son, although he doesn't live in Indonesia right now, will always like and enjoy authentic Indonesian food. I make this blog so that my family will always remember our togetherness and happy time that we had, are having, and will have when we eat together and have good memories about a mother's love through her dishes. Hopefully these recipes will help other people to make healthy home cooked dishes for their families.

33 thoughts on “Dokter Mata

  1. hi mba.. rafel hebat ya nurut bgt sm kata dokternya. klo boleh tau mata rafel minus ato silindris brp? anakku matanya silindris dan skr jg pake kacamata (silindris 2 sm 3). gmn brobat k dr rini? ada perkembangannya kah? mohon di reply ya mba. tq

    • Rafael matanya silindris, dan kata dokter itu udah keturunan/genetik jadi gak bisa diapa-apain lagi alias memang udah bawaan.
      Harusnya udah pakai kacamata, cuma menurut dokter Rini masih bisa ditahan dulu, jadi nanti anaknya disuruh terapi.
      Yang terapi-in ortunya di rumah setiap hari, nanti susternya akan ajarin gimana cara terapinya.
      Mulai dari terapi pijat, melingkar-lingkari tulisan, dan juga makanan yang harus dijaga.
      Nanti setelah 6 bulan kita diminta foto mata anak kita yang kita foto sendiri, terus kirim lewat email ke dokter, nah cuma waktu itu aku lupa jadi gak aku kirim fotonya, terus terapinya karena muales (hehehe…) juga berhenti setelah 6 bulan. Harusnya sih masih diterusin buat menguatkan saraf mata.
      Terus dikasih vitamin mata juga yang diminum 2 bulan kalau gak salah.
      Sebetulnya cuma itu aja kok, kita gak diminta balik lagi.
      Terus yang harus dijaga adalah waktu nonton TV dan main gadget harus dibatasi banget, maksimal sehari cuma 45 menit. Kalaupun lebih, setiap 30 menit matanya harus istirahat 15 menit dulu. Terus mata harus banyak ngeliat yang hijau2 seperti park, pohon2, dsb…..
      Nah, waktu nonton Rafael aku ganti dengan baca buku dan karena sejak pindah ke SG kita anggota perpus di sini, Rafael bisa pinjem buku banyak2 yang bisa mengganti waktu nonton dia.
      Terus di sini juga kebetulan masih banyak park, pohon2 yang hijau2 dan pantai juga dekat dan bersih, jadi lumayan sih buat terapi juga.
      KIra2 gitu sih penjelasan saya. Kalau ada yang kurang jelas silakan ditanya lagi ya……

  2. Hai mba, salam kenal ya.. Bln Jan’13 kmrn sy ke klinik tp kok ga ada ya slide,kolam bola spt di foto? Sebelah mana nya ya mba? Anakku cm main di ruang tunggu jdnya. Ini pertanyaan pure krn penasaran ya mba..haha..tks

    • Hai salam kenal juga. Iya waktu masuk juga kita gak liat. Cuma ken waktu itu anak saya udah rada rewel tapi nunggunya masih lama, akhirnya diajak ke rumah sebelah tapi msh satu komplek. Dibukain pintu pake kunci sama susternya terus main di situ sendirian deh private banget hahaha….. Ada kamar mandinya juga gede di dalemnya situ.

  3. Halo moms, salam kenal….. Kalo boleh tau, dr rini prakreknya di mana ya? Dan boleh minta no tlpnya utk reservasi? Terima kasih sebelumnya…. Selvia

    • Halo, salam kenal juga, maaf baru dibales sekarang ya…..
      Dokter Rini Mahendra prakteknya di daerah Bintaro. Tapi mohon maaf nomor teleponnya saya udah gak punya lagi, soalnya sejak pindah ke Singapore anak saya sudah ganti kontrol ke dokter mata anak di sini. Tapi saya coba search di internet ada yang memberikan referensi no telp ini: 73691071. Mungkin bisa dicoba apakah betul atau tidak. Semoga membantu.

  4. Halo moms, boleh ya saya numpang tanya.. Kalau di SG dokter mata anak yg bagus dimana ya? Dan yg penting dokternya ngerti bahasa indo or melayu hehehe karena english saya gak terlalu bagus :p
    Anak saya umur 5 th, minus n silindernya udh tinggi, kena lazy eye jg..selama ini saya udh coba ke KK Hospital 2x dgn Dr. Quah Boon Long. Tapi ya itu lagi2 kendala bahasa, saya kadang bingung kalo mau tanya2 ke dokternya, mau ngomong apa mikirnya kelamaan hahaha..klo hanya untuk dengerin dlm english sih so far oke aja๐Ÿ˜€
    Mohon dibantu ya moms..thank u so much๐Ÿ™‚

    • Halo, terus terang untuk dokter mata yg bisa bhs indo di sini saya gak ada pengalaman, anak saya juga dokter matanya di KKH tp dgn dr. Lim.

      Cuma dulu saya pernah berobat 2 kali di NUH dan dua-duanya saya dikasih penterjemah yg bisa bhs indo. Tdnya saya bingung ngapain ada yg ngikut dokternya ke mana2 tp bukan suster, hehehe….. Ternyata mrk ini translator yg siap mengartikan begitu muka kita rada2 bingung. Cuma krn saya ternyata gak perlu, dikunjungan selanjutnya gak dikasih lagi.

      Mungkin bisa dicoba call ke NUH dan tanya apakah mereka ada penterjemah yg bisa disediakan slm sesi konsultasi. Di NUH juga susternya banyak yg bisa Malay kok. NUH punya klinik anak cukup lengkap, mungkin bisa dicoba ditanya apakah mrk punya dokter mata anak juga.

      Semoga membantu ya….

      • halo sist, sori banget saya baru bales sekarang..thanks banget ya untuk info nya๐Ÿ™‚
        saya sudah daftarkan anak saya ke dokter Rini Mahendra, dan baru dapat jadwal temu bulan november depan. Akhir november, sekalian antar suami saya kontrol ke dokter di Gleneagles, saya juga coba buat appointment dengan Dr Pauline Cheong, dokter mata di Gleneagles untuk anak saya. Dan yang penting, sdh ada interpreter dari sana yg akan menemani saya hehehe .. Ya untuk mendapatkan second opinion yang semoga berguna nantinya๐Ÿ™‚
        Sekali lagi thanks ya, sdh mau meluangkan waktu untuk membantu saya. God bless u always๐Ÿ™‚

      • Iya gak papa, dan semoga cocok ya dengan dokter matanya yang baru.

  5. Halo…sis..apa boleh tau email dokter Rini…??? sayakebetulan bukan di Jakarta jd kalo bisa via email dulu….thx…

  6. sorry just info saja untuk alamat e-mail dokter rini : mahendraindoneisa@ymail.com kalau referensi dari temen-temen beliau bagus ya…kalau tidak salah beliau juga praktek di milan.

    tks

  7. Hallo mau share saja, anak ku Rakha juga pasien Oma dokter, no tlp nya : 021 7357610
    kalau mau daftar setiap hari kamis saja, skrg di tempat oma sudah ada kolam renang untuk therapy nya lo..
    Anaku ngga pernah takut untuk periksa ke Klinik dokter Rini, kita sudah 3x datang kesana yang ke 3 adalah jadwal anak ku ganti kacamata dan disaran kan memakai Hard lense untuk mata kirinya yg minus nya besar

    • Hai, salam kenal ya…..
      Makasih untuk infonya. Semoga membantu buat para orang tua ya lain ya…..

    • salah kenal, mom…

      kalo boleh tau sistem daftar nya dokter rini mahendra apakah harus lewat fax ato bisa via telp yah ? karena saya googling katanya harus lewat fax…..
      dan keluhan anaknya apa yah, mom ? ponakan ku umur 3 tahun matanya -13 dan silinder 3…. lagi cari-cari info untuk pengobatannya nih…

      terima kasih sebelumnya….

      • Halo, salam kenal juga. Untuk sistem daftarnya sih dulu saya lewat tlp, tp untuk skrg saya kurang tau ya….. Udah berapa tahun lalu soalnya.

        Dulu anak saya dibilang squint eye, tp di dr rini ternyata enggak, dan ada minus juga. Waktu itu pengobatannya dgn terapi sendiri di rumah.

  8. halo, salam kenal. anak sy baru umur 2,5 thn jg baru diperiksa ama oma rini baru2 ini, daftarnya lewat telp di bulan maret, setelah itu tgl 20an april baru ditelp balik ama susternya untuk jadwal periksa tgl 24 april 2014 jam 9 pagi. pertama kami lihat anak ini matanya memang agak juling dikit, ama kl lg konsen liat sesuatu kepalanya suka miring2. makanya inisiatif diperiksakan. ternyata mata kanan minus 5,25 ada silinder dan kiri 1,5 ada silinder jg tp lupa silindernya brp.

    kata oma kasus anak sy ini krn bawaan lahir karena keluarga kami emang dr dulu udah pada pake kacamata, jadi ada faktor genetik. tp karena dibiarkan saja makanya jadi berat. kata oma rini harus pake kacamata supaya bisa bantu pemulihan, tp pakenya cukup pas waktu belajar, main tab ama nonton tv aja. selebihnya dikasih obat 2 botol buat pagi ama 2 botol buat malam ama instruksi cara terapi pijat ke anak. dan untuk anak kedua kami yg masih menyusui jg diberikan vitamin melalui mamanya yg diminum setiap hari senin-rabu-jumat.

    kami diminta mengirimkan foto anak bila sudah memakai kacamata selama 7 bulan dan untuk anak kedua bila sudah mulai jalan jg bisa dikirimkan fotonya untuk dianalisa oleh oma rini. dengan posisi foto anak melihat lurus ke depan, mata lirik kanan dan kiri, mata lirik kanan atas dan bawah, mata lirik kiri atas dan bawah. semua harus pake lampu blits agar bisa keliatan titik api mata katanya.

    kata oma sebenarnya bisa dicegah sejak dari dalam kandungan. setelah kandungan diatas 15 minggu udah bisa di usg 4D dan hasilnya bisa dikirim email ke oma rini untuk dianalisa apakah ada kelainan pada mata anak sehingga bisa dibantu dengan vitamin sejak dlm kandungan bila terdeteksi.

    semoga info ini bisa membantu. terima kasih… maaf kalo agak panjang nulisnya…๐Ÿ™‚

    • Halo salam kenal yaaa………. Terima kasih sebelumnya untuk informasinya yang lengkap dan pastinya berguna sekali. Terus terang saya baru tahu kalau hal seperti ini bisa dicegah sejak anak belum lahir. Saya pikir kalau sudah genetik atau turunan dari orang tua maka tidak bisa dihindari. Anak saya sendiri masuk ke kategori masalah bawaan genetik dari saya dan suami. Semoga info ini bisa berguna untuk calon orang tua untuk betul betul memperhatikan asupan gizi dan vitamin selama kehamilan supaya ansk yang lahir sehat dan resiko penyakit bisa diminimalisir sedini mungkin.
      Oya kalau menurut dokter anak saya, mata sedikit juling itu memang bawaan dari sebagian besar orang asia, jadi selama tidak ada keluhan menurut dia seharusnya tidak masalah.

  9. alo ci… sy mo tny2 donk.. cc pk dr rini gmn perkembangan anak nya ? jd skrg pk kcmt ga ? anak ku 3,5th kmrn cek di jec kedoya dgn dr.devina.. ky nya anak ku plus 0,5 n silinder di kiri 2 n kanan 1,5… kt dktr di hrskan pk kacamata, ya ampun sbg ortu rs nya ga bs trma anak msh kcl gt hrs pk kcmt.. pgn cb ke dktr lain, siapa tau ada alternatif lain.. dan ay mau tny jg kl di singapore pk dktr siapa n rmh skt apa ya ? Bgs ga dktr nya ? Khusus anak2?

    • Tolong banget ya ci info nya.. thanks before..

    • Kalau dengan dokter Rini saya gak bisa komentar terlalu banyak, karena memang hanya datang sekali saja. Untuk dokter di Singapore, rekomendasi saya adalah di KK Woman and Children Hospital di Bukit Timah. Di sini ada klinik mata khusus untuk anak-anak dengan dokter-dokter yang bagus-bagus. Kalau berminat, boleh ditelepon langsung ke kliniknya, ceritakan keluhan anaknya, dan nanti akan direfer ke dokter tertentu yang sesuai oleh mereka. Mereka juga terbuka kok soal biaya pemeriksaan, jadi tanyakan saja secara lengkap dan jelas waktu di telepon. Kalau saya sih cocok dengan rumah sakit khusus anak anak ini, soalnya profesional dan pelayanannya bagus, dan selama menunggu juga banyak mainan ataupun aktivitas untuk anak-anak.

      • Thanks for the reply ci.. kl blh tau di kkh itu cc pk dktr siapa yah nama lengkap ny? Friendly ga dktr nya ? Kita pasti byktny ini itu…

      • Kalau pengalaman saya sih, dokter2 dan suster2 di KK enak kok kalau diajak ngomong dan ditanya tanya pasti mau. Dokter mata yang waktu itu saya dapat adalah Dr. Zena Lim, tapi ini gak usah dijadikan patokan ya……soalnya dari pengamatan saya setiap pasien yang di dalam kamar dokter pasti lama banget keluarnya, hehehe……

  10. met siang mbak…nice bisa baca sharing2 disini,.anak saya cewe 3 tahun juga diindikasikan minus 0.5 ama dkter mata r d salah satu RS di Jkt..ada rencn tuk cari secnd opinn di Dr. Rini..mo info nee..klu dari Dr Rini apakah ada juga saran terapi makanan untuk Rafael ?..makasih sebelumnya…

    • Halo Mbak, salam kenal and thanks udah mampir. Menurut saya kalau masih umur segitu dan minusnya masih kecil masih bisa dikoreksi lho. Soalnya itu yang saya baca dan menurut dokteer di sini juga begitu. Bahkan anak saya pun skrg minusnya udah turun jauh dan kata dokter di sekolah udah balik ke normal. Yang penting sebagai ortu harus konsisten. Yang harus dilakukan adalah batasi nonton tv hanya 30 menit sehari. Main gadget seminggu maksimal 2 kali masing2 maksimal 30 menit. Cari outdoor activity sebanyak mungkin supaya mata terbiasa melihat yang hijau hijau dan kalau dibawa keluar ke taman atau pantai gitu kan mata terbiasa melihat jauh dan itu bisa mengkoreksi mata minus. Makan yg bergizi dan rajin minum vit khusus mata, ini bisa diminta ke dokter. Baca dan tulis dari jarak yang jauh. Oya menurut dokter anak saya di sini, kacamata jgn dipakai setiap saat, hanya pakai kalau perlu banget misal melihat ke papan tulis di kelas, dgn demikian mata anak dipaksa dilatih untuk melihat jauh. Oya berenang juga bagus krn melatih mata melihat jauh ke dpn. Coba deh dicoba dulu 6 bulan atau 1 tahun ke dpn dengan disiplin, mudah mudahan matanya bisa terkoreksi, apalagi kan anaknya masih kecil kasihan kalau harus berkacamata. Kalau ke dokter Rini, nanti akan dikasih vit mata dan latihan terapi pijat, tapi kalau masih minus 0.5 sih kemungkinan gak diresepkan kacamata. Nah, ikuti aja terapinya dan minum vitnya. Kalau saran saya itu rekomendasi dari dokter di SG. Semoga berguna ya tipsnya dan mata anaknya bisa normal kembali.

      • Hai sis, senang bisa dpt tambahan info.anakku jg ke dr Rini.cmn utk balik kesana lagi ada ketakutan tersendiri, anak saya dideteksi oleh dr Rini ada kelainan syaraf mata kanan yang katanya berhubungan dgn otak kiri (kasus sebelumnya dr Rini:ada tumor di otak). Utk itu kt di refer ke dr syaraf utk dilakukan tes lbh lanjut apakah anak saya perlu di MRI.dan untungnya di dr syaraf menyatakan kalo anak saya ga perlu MRI krn secara fisik sehat dan tdk adanya keluhan yang mjd indikasi utk dilakukan MRI. Ini sdh lebih dr 6 bln dr kunjungan ke dr Rini.seharusnya kt sdh melakukan kunjungan kedua,tetapi ada ketakutan utk kami kembali. Dan sedang mencari utk Dr mata lain sebagai second opinion.

      • Halo, salam kenal dan thanks udah berbagi cerita juga di sini. Syukurlah anaknya gak perlu MRI ya, dan semoga memang gak kenapa-kenapa yaaa. Untuk second opinion, bisa dicoba ke jakarta eye center. Beberapa saudara saya yang sudah divonis cukup parah berobat ke situ dan pelan2 kondisi matanya membaik. Tapi saudara2 saya ini rata2 sudah berumur, jadi untuk dokternya mungkin berbeda dengan dokter mata khusus anak. Untuk referensi dokter khusus anaknya mungkin bisa ditanya langsung ke rumah sakit tersebut. Lebih baik ditelp secepatnya krn untuk dokter2 yg terkenal harus menunggu cukup lama untuk membuat janji bertemu. Kalau menurut saya lebih baik dideteksi dan diobati secepatnya, jangan sampai terlambat dilakukan pengobatan.

  11. Waduh sudah pindah negeri Singa ya? Padahal mau tanya ada referensi dokter mata di Bintaro atau tidak (untuk Ibu, 90 th). Atau dr Rini itu Bintaro sebelah manakah? Mungkin saya bisa tanya di sana. Terima kasih

    • Wah, sayang sekali saya tidak bisa memberikan rekomendasi. Mungkin bisa ke Jakarta Eye Center atau Klinik Mata Nusantara karena di sana juga lengkap dokter dan peralatannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s