Puncak & Bogor

Feeding The Animals in Taman Safari Bogor

One week before our holiday to Bandung, my sister treated us for a whole day visit to Taman Safari Indonesia, Bogor (she literally paid for everything). Since she had to works, so we could only go on Saturday. As anticipation to heavy traffic, we decided to leave home early in the morning, which was about 6.30 am…………….which was too late because we still got trapped in the middle of the road because of one way road closing from Jakarta to Puncak Area. We had to wait in the car for about 45 minutes before we could continue. So it’s best to leave home not more than 6 am if you plan to go on weekends or holiday.

The ticket entrance to Taman Safari is quite expensive nowadays. We had to pay Rp 140.000,- per person not including the car entrance fee. We found out later that the tickets  we bought were not just to see the animals, but also to ride all the standard rides (11 rides in total, but we could only play once for every ride). I think this is not quite fair since most of the rides are for children. Few rides are suitable for adults, and older people can only enjoy one or two rides. In my opinion, they should sell the tickets separately like previously. You still can buy the tickets for rides only (if you plan to ride more than once) for Rp.60.000,- for all standard rides.

As we planned to feed the animals, we already brought carrots from home. The boy was so exciting to see the animals and feed them directly without separated by cages, so he was a little bit cranky during the week. He kept asking and saying: ” When are we going to go feed the animals?” “Have you bought the carrots?” “Don’t forget to bring the carrots to Taman Safari…!”

Funny things happened when we were talking about feeding the animals:

Me: “So, we are going to bring some carrots to feed the animals……………….”

R: “Just carrots?”

Me: “Yes…………….”

R: “and for me…….??? Do you bring any food for me???”

Me: ????????

Another funny conversation also happened:

Me: “We’re going to feed the deer, lama, monkeys, zebra, and then…………….. “

R: “And me??? When can I eat?”   (aku makannya kapan dong????????)

OK, he changes a lot now…………….from someone who didn’t really care about eating time especially when we were going out………….to someone who always cares about what and when to eat all the time. Good thing his appetite is growing very well as he gets bigger. His dad says: ” Just wait until next year when he’s in P3, he will not stop eating…….just like me when I was in P3.”

So now, every time we go out, we must prepare lots of food, milk, bread, biscuits, etc………

IMG_3751

Ready with the carrots to feed the animals

Animal Feeding

Up close and personal with the animals

This was a good experience since we could be very close to the animals, although they scared us sometimes. For some animals who really wanted food, they could be very aggressive and tried to grab another carrots by themselves by pushing their heads inside when the window was opened. Then my sister and my son would scream so loud and laughed together after that. It was fun. When we finally got out, the animals’ saliva was all over the windows, hahaha……………….It was a great experience for the boy.

DSC01556

I guess not every animal likes carrots…………

DSC01558

He went away……………..

DSC01554

Cute owl, we thought it was a stone at first

After we saw the animals from inside the car, we went to the recreation park. First, we visited baby zoo where we could see orang utan, many kind of birds, chickens, flamingo, kangaroo, etc. This is also the place if you want to take picture closely with orang utan, leoprad, snake, or tiger (with extra cost of course).

Entering baby zoo

Entering baby zoo

Beautiful peafowl

Beautiful peafowl on the background

The replica of dinosaurs bones and skulls in baby zoo which can only be seen from the train

The replica of dinosaurs bones and skulls in baby zoo which can only be seen from the train

We watched 3 shows and missed most of the show. There were not enough time to see all the shows.

DSC01683

Birds of Prey Show

DSC01687

The show was OK, but not too impressive for me.

DSC01719

The sea lion show……….it’s recommended to watch. Prepare to get wet when you sit at the front row

DSC01722

The sea lions were funny, entertaining, and cute too……

DSC01740

The cowboy show………….not good

DSC01742

Taking pictures in the cowboy town area

We skipped the dolphin show because we already watched the same show in Hongkong, and since we still wanted to do some activities, the boy decided to skip the dolphin show.

Perahu Terjun

His favorite ride……………….and yes, we were all wet after the ride

Swing high in the sky

Swing high in the sky, the one that he didn’t dare to ride all these years. After we finished, he said it was so much fun

This was scary..............we hide to ride this bicycle which was very far away from the ground on narrow track. We were both quite scared during the ride, but we had to keep pedaling until the end line

This was scary…………..we had to ride this bicycle which was very far away from the ground on narrow track. We were both quite scared during the ride, but we had to keep pedaling until the end line

DSC01776

Pony ride for Rp.15.000,-

When I asked him why not ride a bigger horse when we went to Bandung the next week, he said he wanted to ride a pony while wearing THE COWBOY HAT! So I wasn’t sure whether he wanted to ride the pony or just wanted to wear the hat…….

IMG_3828

Camel ride for another Rp.15.000,- This was his first time riding the camel. He never wanted to ride camel before

Too bad the elephant ride was closed when we finally had time to visit the elephant. Perhaps some other time when we come back again.

There are also some animals in this park, such as penguin, orang utan, reptiles, etc.

Penguin expedition

Penguin expedition

Penguin

Super active penguin

Don’t forget to play in Dino Park playground and ordered jagung bakar for Rp.8000,- each. Salty and spicy grilled corns were our choice in the cold night.

DSC01813

3 kinds of Dino slides

Dino Park

Enter the mouth / tunnel or climb from the back to get to the slides

DSC01767

Digging for dinosaurs bones

We finally left Taman Safari at 6.30 pm. It was a very exhausted day for the boy, He slept all the way home. It was a good thing that he slept during the way home because we trapped in a very bad traffic jam. Thankfully there was no traffic jam once we raeched the freeway.

Categories: Places of Interest (POI), Puncak & Bogor | Leave a comment

Libur Lebaran (Part 3)

Hari Kamis pagi2, sebelum berangkat ke Lollypop, oma ngasih usul spontan gimana kalo besok (Jumat) kita ke Taman Safari aja. Soalnya kasian biar Rafel jalan2 selama liburan. Mama sih oke2 aja, jadinya malem Kamis itu kita semua siap2 peralatan perang buat besok.

Rencana mau jalan jam 7 pagi, dari pagi buat oma udah bangun buat siap2 dan masak2. Kita bawa bekal ayam goreng, krupuk, kripik, dan timun buat makan siang di jalan, terus oma udah beli bacang juga. Buat si bocah tentunya gak ketinggalan segambreng deh bekalnya, mulai dari susu kotak, roti, biscuit, nasi dengan lauk berkuah, dan tidak lupa keripik kentang biar cepet makannya. Keripik kentang homemade yang dibikin malem2 ini sempat jadi tragedi, gara2 di percobaan pertama gosong. Akhirnya mesti bikin lagi dan goreng ulang. Untung yang kedua gak gosong. Si bocah yang udah lama gak dikasih kripik tentu aja seneng banget. Malemnya dia ikutan heboh beres2 kotak bekal yang mau dibawa besoknya. Terus gak lupa juga bedcover dan bantal guling buat si bocah tidur di jalan.

Berangkat agak molor dikit, Jam 7.15 baru jalan. Mama yang setir sampai di Ciawi, si bocah tidur di tengah soalnya kepagian bangunnya. Sampe Ciawi macet dan akhirnya ambil jalan belakang yang sempit, berkelok-kelok, dan naik turun. Langsung opa yang gantiin setirin. Sempet macet juga di keluaran pasar Cisarua, mana kita udah pada kebelet pipis lagi. Si bocah bangun dan langsung rebut nanya mana binatangnya. Akhirnya disuapin makan dulu deh. Keluar Pasar Cisarua udah lancar jaya. Mampir dulu di Hotel Seruni, beli pisang di pinggir jalan, dan numpang ke toilet dulu. Terus langsung ke Taman Safari.

Di Taman Safari, mama yang setirin lagi pelan2 sementara si bocah heboh di belakang, dan ieie yang foto2. Ribut sendiri di belakang deh, sambil nyuru2 ieienya foto2, liat – liat peta, nyari2 binatang, komentarin binatang2, dan makan nasi lagi! Padahal belum jam 12 tapi udah makan nasi 2 kali dan paginya udah minum susu juga sebelum berangkat. Habis itu ke playgroundnya di bagian belakang, untung dapet parkiran yang enak. Langsung beli tiket 40 ribu buat main-mainan di sana. Walaupun orang rame, tapi mainannya sepi dan gak antri. Terus sempet nonton show akrobatik dan aneka satwa juga. Terus udah capek banget, jadinya balik ke Seruni mau main di playground. Selama di sini si bocah udah minum susu kotak 2 kali dan makan roti keju dalam perjalanan ke Seruni.

Taman Safari

Foto2 di sekitar playground di Taman Safari

Mainan yang dinaikin dari kanan atas: carousel, speedway, ketawa seneng kalo mobil speedwaynya belok, naik kapal, naik mobil2an dengan rel naik turun, naik kereta princess, main tembak bola, dan yang di tengah kanan itu naik kereta lagi

Dari kiri atas: naik dinosaurus, dan yang bawah naik kereta muterin baby zoo

Hotel Seruni

Numpang main di playground hotel seruni

@Seruni playground and nyebur ke kolam renang di Seruni 1

Categories: Places of Interest (POI), Puncak & Bogor | Leave a comment

Kebun Raya Bogor Dan Tajur

Libur kejepit hari kamis (kenaikan Tuhan Yesus) tanggal 2 Juni kemarin dimanfaatkan dengan jalan – jalan ke Bogor. Tadinya gak rencana sih memang. Jadi gini ceritanya. Di hari minggunya ieie Susan dan temen2 Guru Sekolah Minggu-nya rencana mau ngadain Kebaktian Padang dan potluck party. Tempatnya dipilih di Kebun Raya Bogor. Terus karena mepet dan hari besar, pesen bis susah banget dapet yang kecil, akhirnya dipesenlah si bis besar isi 54 seat. Langsung ieie nawarin Rafel mau ikut apa enggak. Anaknya pertamanya gak mau, terus ditawarin bisa main bola sama lari2 di lapangan, langsung semangat banget dia mau ikut. Tapi sama oma gak boleh, katanya nanti repot kalo rewel di jalan gimana, kalo kebelet pup gimana, dan sebagainya. Jadi sementara diputuskan gak jadi dan si bocah ditawarkan alternatif lain pergi berenang aja. Dia udah mau. Terus sehari sebelum hari H, ieie Susan sms mama katanya ada anak sekolah minggu (anaknya guru juga namanya Audrick ikut dan minta Raf ikut juga supaya ada temennya, katanya dia mau bawa mainan biar Raf mau ikut). Langsung mamanya dari kantor telp ke rumah dan tanya oma boleh gak, nanti Raf naik bus aja berangkatnya, mama sama oma naik mobil (mama yang nyetir-padahal gw blom pernah nyetir ke bogor). Akhirnya boleh.

Terus pulang kantor langsung siap2, oma udah beli roti, rencana mau bawa mie goreng gak jadi karena udah ada yang bawa. Mamanya siap2 bantal guling di mobil (buat tidur pulangnya), susu kotak, biskuit, cemilan, aqua, baju ganti bawa sampe 4 setel (dipikir cukup lah 4 setel udah kebanyakan – ternyata oh ternyata…… cerita lengkapnya di bawah deh). Terus bawa bola juga sampe 2 biji. Masuk2in barang ke mobil, si bocah karena too excited jadi tidurnya malem banget. Jam 5.15 mamanya bangun mandi dan siap2, oma udah bangun dari pagi masak nasi dan bihun goreng (takut pulangnya macet gak bisa brenti makan – anak gw juga gak bakalan mau diajak brenti makan).

Raf jam 6 kurang 15 udah bangun, dibikinin susu gak mau. Akhirnya dimandiin dulu sebentar, tapi disuru pup gak mau. Jam 6 kurang kita udah jalan ke tempat ngumpul di gereja di Sekolah Penabur. Raf seneng banget ngeliat bus besar, mamanya sama oma ikut nganter ke atas. Terus mamanya diusir2 usur turun aja, katanya dia berani kok sendiri. Laporan ieienya sih sepanjang perjalanan diem, duduk sama Audrick sama ieie, ngeliatin Audrick main game sama liat2 jalan. Mama sama oma naik mobil brenti Mc Donald beli nasi sama ayam, terus karena french fries gak ada, akhirnya di tol mampir di burger king beli kentang goreng sama ke toilet dulu.

Sampe Bogor, jalan pelan2 nyari pintu 1 tempat rombongan diturunin, rombongan yang naik bus udah pada sampe. Karena hari libur, jadi mobil gak boleh masuk. Akhirnya parkir di seberang. Masuk ke dalem, bayar 9500/orang. Rombongan duduk di deket danau gitu. Sampe sana Raf udah duduk manis di tiker. Pas dateng, yang lain udah mulai puji2an. Terus mama sama oma ke toilet dulu deh. Dari toilet, baru mau duduk dan dengerin firman, si bocah udah bosen duduk, jadi sibuk nanya mana lapangannya, udah mau lari2 sama main bola soalnya. Ya udah, akhirnya diajak deh jalan. Audrick ngikut di depan kita. Cari lapangan gak ketemu2, yang ada muter2 di pinggir danau, tersu ke jalan setapak, ada lapangan istana ditutup gak boleh lewat. Jalan ngelewatin pohon2 besar, Audrick sibuk jalan dan lari2 berdua sama Raf. Mamanya teriak2 terus soalnya takut bocah2 nyebrang jalan gak pake liat2, kan ada motor lewat soalnya. Mamanya fotonya kebanyakan ngambil dari belakang, soalnya gak keburu ngejar oi, larinya pada cepet2 banget.

Ketemu kayak ada lapangan gitu (masih banyak pohon2nya sih, tapi lumayan bisa main bola di situ). Habis main bola, balik lagi nyari jalan pulang. Audrick sok tau deh jalan di depan. Raf udah teriak2: Audrick kamu salah jalan. Raf bilang kita ada di lost woods, tapi dia hepi banget tuh, lari2 sama Audrick nyari jalan pulang. Sampe ke tempat rombongan, kebaktian udah selesai. Raf ganti baju dulu soalnya udah basah keringetan. Mereka (rombongan) lagi pada main (bola, bulutangkis, ada yang jalan2, duduk2 sama ngemil, dsb). Raf di bis cuma mau makan roti 1/4. Jadi mamanya suru dia duduk sambil makan mc donald sama kentang goreng. Cuma beberapa suap aja, udah gak mau lagi, karena mau main. Akhirnya main sama rombongan anak2, main bola. Terus ditanya mau jalan2 lagi gak, katanya mau biar kayak adventure lagi, hahaha……..Dikira kesasar di hutan itu adventure kayak di pelem2 kali ya…..

Oya, di Kebon raya nyamuknya gede2 dan buanyak, segede2 bagong kalo kata anak gw. Pendeta Sekolah Minggu lagi cerita, aduh ini nyamuknya di sini gede2. Langsung Raf nyautin: kayak bagong (gw langsung ketawa aja….). Sampe 2 kali lho….

Main Bola Bareng Audrick

Foto2 sekitar Kebun Raya

Tapi ternyata udah jamnya makan, dan kita disuru pada makan, dan Raf tentu aja gak mau, malah rewel minta ke Tajur aja. Mamanya bujukin, kasih mainan bb, minum susu kotak. Terus tanya mau main bola lagi gak, soalnya gak enak yang lain belum beranjak pergi. Katanya mau. Eh, baru main sebentar jatuh duduk kesandung bola. Langsung nangis deh……Terus maksa minta pulang aja. Y audah akhirnya mamanya bujukin ke Tajur aja ya…..anaknya mau untungnya, tapi minta gendong sampe mobil. Gempor deh. Sempet beli bengkuang di depan Kebun Raya. Terus nyebrang ke mobil. Di mobil, Raf digantiin baju lagi soalnya udah kotor banget kena tanah segala. Gak berapa lama langsung tidur. Sampe di tajur masih enak bisa milih tempat parkir. Dibangunin rada ngamuk juga, untung akhirnya mau. Langsung deh dengan bekal 4 lembar roti tawar dari rumah, keliling ngasih makan ikan. Tapi ikannya gak sebanyak dulu sih…….Habis selesai muter ngasih makan ikan, liat burung. Si bocah gak mau main di playground soalnya katanya udah pernah. Lagian rame, kotor, dan gak terawat sih mainannya.

Foto di restoran dan ngasih makan ikan

Habis itu liat2 toko mainan di samping toko tas, terus Raf sibuk nyariin Audrick. Ya belum datenglah, rombongan masih ke Kebon Raya soalnya. Jadilah Raf kita ajak ke Rumah Bermain di lantai 2. Oya, gw sama nyokap sempet beli es dawet 4000-an sambil ngeliat Raf kasih makan ikan di selokan. Terus ke Rumah Bermain di lantai 2, gak terlalu rame soalnya mainannya bayar, hahaha……yang gratisan di bawah yang rame. Tempatnya lumayan luas walaupun jenis mainannya gak banyak. Pertama main di tempat bola dulu, 8000 selama 15 menit.

Rumah Bola

Terus lanjut ke tempat main anak2 bayar 25 ribu main sepuasnya. Sebelumnya minum susu kotak dulu dan pipis di bawah. Pipisnya sama oma soalnya mamanya gak kepengen. Disuru tunggu di dalem sama oma gak mau, maunya di depan pintu WC aja. Pas oma keluar, anaknya udah gak ada. Langsung stress deh, dicari2 untung pake baju merah jadi keliatan. Ternyata dia udah on the way naik ke atas, udah di tangga no.2 aja. Pas ditanya kenapa gak tunggu, katanya soalnya WCnya bau dan jorok….

Raf main di sini ada kali 2 jam lebih, dan paling seneng main trampolin. Pertamanya pas masih sepi dan sendiri sih gak terlalu suka, tapi pas udah rame dan banyak yang main trampolin, dia keluar masuk di si ni terus, sampe basah kuyup bajunya kayak orang kesirem air, jadi digantiin lagi deh.

Favoritnya: main trampolin

Aneka permainan di rumah bermain

Tempatnya lumayan besar walaupun mainannya gak banyak

Capek nungguin main, mamanya makan bihun goreng, nasi, sama perkedel jagung sisa potluck tadi di pinggiran. Terus ieie dateng bawa belanjaan. Habis itu gantian Raf yang disuapin roti keju. Terus gantian oma yang makan. Habis itu naik kereta2an 8000 juga.

Naik Kereta sblm pulang

Terus pulang karena udah jam 4 sore. Sampe mobil, ganti baju semuanya (kaos terakhir nih…… yang dibawa….). Terus minum susu kotak lagi, dan bobo. Sebenernya mamanya juga ngantuk nih, untung ada ieie Susan di samping sama oma di belakang, jadi lumayan gak berasa banget. Jalanan macet berat, 2 jam baru sampe rumah. Pas udah mau turun tol si bocah bangun. Bisa dibayangkan kan di rumah dia seger banget. Abis mandi, baterei langsung ter charge penuh. Mamanya yang sudah capek banget gak bisa istirahat deh, mesti nemenin main, sempet tiduran gak nyampe 1 menit udah didatengin dan diketok2 pake balon ngajak main. Habis itu dikasih kertas gambar, baru lempengin kaki sedikit udah minta susu, bangun lagi deh…Sikatin gigi, ganti baju, terus dibiarin aja gambar2 sendiri di kasur. Sampe akhirnya tidur juga…. piuh……capek deh, mana besok masuk kantor lagi (gak cuti soalnya).

Tapi mamanya pede deh sekarang nyetir jauh2, walaupun cuapek banget kan soalnya beres2, nyetir, ngajak main, nyetir lagi, sampe rumah mesti on sampe si bocah bobo……tapi hepi aja soalnya bisa pergi sendiri. Jadi pengen setir sendiri ke Taman Safari libur kejepit tanggal 29 nanti, tapi maish mikir2 sih, kuat gak ya….

Raf kalo ditanya mau ke Kebon raya lagi gak, jawabnya gak mau!

Categories: Places of Interest (POI), Puncak & Bogor | Leave a comment

Tempat Bermain di Bogor dan Puncak (Update 2012)

Update: Berhubung postingan ini banyak sekali yang mencari dan melihat, dan termasuk salah satu top posting di sini, maka gw berusaha merapikan dan membuat dokumentasi yang lebih detail mengenai masing2 tempat ini. Pelan2 akan gw rapikan dan link-kan ke posting2 terkait supaya lebih mudah mencari dan membacanya. Semoga bisa jadi referensi yang berguna

Berhubung lagi ngomongin liburan di Bogor dan Puncak, dan pas lagi buka2 file foto2 lama nemu ini, maka berikut ini gw rangkumin beberapa alternative tempat wisata (anak2 kecil tentunya) yang selama ini gw kunjungi dan menurut gw lumayan murah meriah (gratis malahan ada beberapa) yang bisa membuat si kecil riang gembira bermain gak mau pulang2.

1. SKI Tajur & Kebun Raya Bogor

Gw gak gitu inget sih jalannya, yang gw tau kalo dari kota Bogor mau ke arah jalan tol Jakarta kan mesti belok kanan tuh di lampu merah, nah ini jangan belok kanan, tapi puter balik. Terus di sebelah kiri ada jalan sempit dengan pelang gede banget tulisannya SKI. Nah, belok kiri deh, terus tinggal ngikutin petunjuk arahnya sampai ke lokasi. Di sini masuknya gratis, pas keluar kasih aja 1000/2000 ke satpam buat ongkos parkirnya. Kalo gak juga gak ditagih kok. Dalemnya besar banget, cuma kalo lagi rame cari parkirnya emang kadang agak susah.

Di dalem bisa belanja tas, baju, sepatu, dll yang gede banget tempatnya. Terus bannyak yang jual makanan juga (makanannya juga macem2 sampe ke asinan bogor dan roti unyil juga ada. Jadi kalo mau beli oleh2 bisa di sini juga. Di sebelah kiri ada restoran besar masakan Sunda yang besar dan nuansanya outdoor gitu. Bisa makan di saung2nya juga. Harganya gak mahal2 banget dan rasanya juga lumayan enak kok. Terus ada mainan anak2 standar perusutan dll gitu beberapa macem. Restorannya naik ke atas bukit gitu, dan di antaranya ada kandang burung merak kali ya, yang bisa ngibas2in ekornya jadi gede gitu lho. Terus kolam ikan tersebar di mana2. Ikannya gede2, duduk2 aja di pinggir2 undakan batu itu, terus modal roti tawar/makanan ikan kita bisa puas ngasih makan ikan2 itu.

Permainan lainnya banyak sih, mulai dari flying fox, inflatable, terus giant ball (yang orang dimasukin ke bola yang mesti gelindingan di air), dll gw gak tau soalnya gak gitu merhatiin juga. Terus ada lapangan rumput besar juga (biasanya buat acara rombongan). Sampe ke belakang lagi masih banyak banget kolam ikan di mana2, termasuk ada kolam ikan piranha amazone kalo gak salah. Ada jam2 tertentu yang bisa ngeliat atraksi kasih makan ni ikan. Tapia was aja jangan kecemplung, ngeri bok ikannya gede and ganas.

Overall ya… lumayan deh kalo buat wisata murah meriah di Bogor. Abisnya gw gak tau lagi tempat wisata selain SKI ini dan Kebun Raya apaan lagi. Kalo Kebun Raya kan gak ada mainannya ya, jadi anak gw kayaknya gak bakal betah deh dibawa ke situ.

11 September 2008

Untuk review tambahan dan foto2 tentang Kebun Raya Bogor dan SKI Tajur bisa dilihat di sini.
2. Kebun Raya Cibodas.

Enak, adem, murah, gak terlalu rame. Isinya ya pohon2an dan tanam2an deh, ada air terjun mini juga, kali kecil, penginapan, tanaman obat, tanaman anggrek, dsbnya. Boleh dicoba buat refreshing.

Foto-fotonya bisa dilihat di sini: Kebun Raya Cibodas

3. Puncak Resort.

Untuk reviewnya bisa lihat di: Puncak Resort Playground

4. Arena Fantasi Kota Bunga.

Review-nya bisa dilihat di: Arena Fantasi Kota Bunga

5. Hotel Yasmin

Kalo ini sih emang cuma sekedar numpang maen doang, lumayan gratisan kan soalnya, mainannya adanya apa aja udah pernah dibahas sebelumnya. Abis maen ya balik ke hotel lagi deh.

Review hotel Yasmin ada di Hotel Yasmin Puncak dan Liburan Akhir Tahun 2009.

6. Taman Safari

Ya pastinya ini tempat liat2 binatang, ada taman bermain, air mancur, kolam renang, dan penginapan juga. Fasilitas mainnya lumayan lengkap dan 40.000 bisa naik 10 permainan. Udaranya dingin, seger deh pokoknya. Sayang toilet jarang, antri, dan kotor. Makanan juga lumayan mahal dan gak enak.

19 Desember 2008

Review lain tentang Taman Safari silakan dibuka di Libur Lebaran Part 3.

7. Kota Bunga

Mengenai Kota Bunga, bisa dilihat di posting tentang Kota Bunga Puncak, dan juga yang terbaru bisa dilihat di sini.

8. Cimori Playground

Cimori Playground sudah diposting di sini.

9. Green Apple dan Taman Bunga Nusantara

Cek linknya di sini.

Categories: Places of Interest (POI), Puncak & Bogor | Leave a comment

Hotel Yasmin Puncak

Sebetulnya hotel ini udah sering denger namanya, cuma belum pernah ke sini. Sampai akhirnya di awal tahun 2007, di mana company gw mau ngadain trainingbuat beberapa managers, dan ingin dicarikan tempat yang fresh dan refreshing. Jadi mulailah gw hunting ke mana-mana cari tempat yang kira-kira bagus. Akhirnya nyangkutlah gw di Hotel Yasmin, yang menjanjikan harga yang rasional paket yang menarik. Waktu survey juga terlihat tempatnya bersih, ruang meeting cukup luas, dan staff juga cukup ramah. Akhirnya gw book di situ dan training-lah kami selama 2 hari di situ.

January 2007:

Yang teringat dari pengalaman training di sini adalah:

1. Makanannya enak-enak-enak dan berlimpah banyak sampai bersisa (sayang gak bisa dibawa pulang karena pasti basi, kalau hotel di Jakarta sih udah gw bungkus tuh, hehehe….). Mulai dari snack, lunch, dinner mantap semuanya. Staffnya juga helpful banget. Kalau breakfast ya standar aja sih, toh selama ini juga gw gak pernah ketemu breakfast yang enak banget di hotel sekitaran Puncak dan Bogor

2. Kamar bersih dan baru (ngambil executive deluxe di gedung baru)

3. Karena ambil paket platinum, di kamar tiap hari disediakan snack, fresh fruit, dan minuman kaleng. Yang akhirnya kita bawain pulang karena gak sanggup ngabisinnya

4. Ruang meeting luas, ada area yang luas buat foto-foto juga

Enggak banyak foto-foto, karena waktu itu belum narsis kayak sekarang, dan lagipula penampilan gw masih amburadul efek dari habis melahirkan jadi males foto2

18-19 Maret 2007:

Karena dapet voucher gratisan, makanya kita bela-belain nginep di sini. Waktu itu dapet 2 kamar di superior room, jaid maish gedung lama. Karena gak dapet yang connecting door, jadi kamarnya hadap2an. Kita dapet di lantai paling bawah deket pintu keluar yang menuju ke lapangan tenis. Di sini Rafel seneng banget main di indoor playground-nya. Kalau yang outdoor malahan gak terlalu mau, mungkin karena mainannya besar2 sekali ukurannya jadi dia kurang nyaman ya (soalnya badannya kan kecil banget).

Kalau di indoor playground wuah seneng banget. Main perusutan berkali-kali. Gak pagi, siang, malam main terus. Mainan lain juga dia suka, kuda2an, mobil2an merah tentunya favoritnya yang paling sering dinaikin juga, motor2an kecil2, terus yang ada teleponnya, mandi bola, gak brenti2 main terus. Alas bawahnya kebetulan karpet huruf2 yang warna warni itu, jadinya gak takut jatuh. Waktu hari Minggunya kebetulan ramai sekali anak-anak yang main, jadi rebutan deh mainnya.

Rafael pagi-pagi juga udah bangun, terus dibawa jalan keluar yang udaranya masih segar dan sejuk dan bisa ngeliat embun juga. Jalan sambil liat2 ikan di kolam, terus maunya juga jalan sendiri padahal konturnya kan bukit-bukit naik turun begitu.

Dicobain berenang juga sih, tapi langsung gak mau karena airnya dingin banget. Sayangnya hotel ini jauh banget turunnya dari Puncak Pass, dan seringnya agak macet juga dalam perjalanan pulangnya terutama. Kalau perginya kan pagi-pagi sekali, jadi belum terlalu macet.

Bangun pagi masih pake piyama langsung diangkut buat jalan-jalan, yang mana si bocah seneng banget liatin ikan-ikan di kolam. Ini masih bingung kali ya karena barusan bangun, jadi masih mau-mau aja digendong kesana kemari

Begitu udah sadar dan mulai panas, langsung deh minta turun (kiri bawah) dna maunya jalan sendiri terus. Gambar kiri atas itu pas udah mau pulang, foto dulu dan dadah2, hehehe......

Main di luar, sebetulnya area mainnya cukup luas, tapi karena Rafael gak terlalu antusias jadinya cuma main sebentar banget deh. Di kolam renang juga cuma gaya doang, gak berani nyebur, dingin buanget airnya soalnya

Nah, kalau mainan indoor ini si bocah kecil suka banget. Terutama favoritnya adalah mobil2an, sampe rela berebutan sama anak2 lain demi si mobil2an ini

Favoritnya adalah perusutan tentu saja, sampe capek deh yang nungguin, soalnya berkali-kali minta naik (mana belum bisa naik tangga sendiri). Gambar kiri bawah: mumpung lagi sepi, habis meluncur melantai dulu aaahhh......

Yang ini juga suka walaupun gak sefavorit yang dua di atas. Terutama kalau lagi dipakai sama anak lain, maunya direbut. Kalau enggak ada yang make sih biasanya si bocah juga adem2 aja gak terlalu ngelirik. Mungkin dipikir punya sendiri kali ya.......

Cilukba......buka jendelanya lebar-lebar dan lempar bola-bolanya.............

October 2007:

Datang ke sini cuma numpang main aja waktu lagi liburan di Kota Bunga Puncak. Berhubung tinggal di Kota Bunga cukup lama, dan di dalam Kota Bunga gak ada playground, maka numpang main deh ke sini akhirnya sebentar.

Main di dalam saja

February 2008:

Main lagi ke sini dalam rangka kunjungan ke Pesona Wisata. Berhubung di Pesona Wisata gak ada tempat main anak2nya alias playground, jadi ya paling deket main ke sini deh. Di sini Rafel sudah agak lebih besar sedikit dari yang sebelumnya, liat aja tuh tampang jail dan bandelnya udah keliatan kan….

Big smile, always happy, walaupun panas2an dan pakai topi.......

Foto2 di sekitar Hotel Yasmin

Main di playground sambil panas-panasan

Tersenyum dan tertawa lebar sambil meluncur

Sudah agak berkurang keinginan main mobilnya, mulai merambah ke mainan lainnya

Sudah mulai bisa main skuter sendiri, duduknya udah tegak dan bisa goes sendiri sambil meluncur pakai kaki

Mulai mau main pistol2an dan nulis2 di meja

Libur Akhir Tahun 2009 (Desember):

Terakhir ke sini adalah waktu libur Natal di bulan Desember. Waktu itu dapet harga murah dan diskon untuk family room. Isinya 1 ranjang besar dan 1 ranjang kecil. Untuk review lengkapnya dan review tentang Hotel Yasmin sudah diposting di posting sebelumnya tentang Liburan Akhir Tahun.

Categories: Puncak & Bogor | Leave a comment

Cimori Playground, Puncak

Cimori ini sebetulnya adalah restoran dan tempat penjualan susu sapi di daerah Puncak. Kalau dari Jakarta, letaknya ada di sebelah kiri sebelum belokan yang ke arah Taman Safari. Ada papan penunjuk namanya besar sekali. Kalau restorannya belum pernah coba. Kalau susu sapinya kadang-kadang suka beli. Ada rasa coklat, strawberry, mangga, pisang, peach, kopi. Itu aja yang gw tau. Kemudian ada yoghurt cair maupun yang agak padat, rasanya macam2 juga ada mangga, strawberry, jeruk, leci, anggur, dll yang gw gak hafal. Ada sosis sapi dan ayam juga, terus juga ada keripik2 gitu alias snack-snack kering. Di depan restoran ada bakery juga yang menjual roti dan pau dengan bahan dasar susu segar. Susunya dan yoghurtnya menurut yang nyobain sih okelah enak juga kok (berhubung gw gak suka keduanya jadi gak bisa kasih penilaian), apalagi diminum dingin2 seger banget rasanya. Tapi sekarang produk2 ini bisa didapat di supermarket2 kok.

Nah, di bawah toko dan restoran, ada playground atau tempat main anak-anak. Tempatnya lumayan sih, gak besar tapi juga gak kecil. Banyak anak2 yang main sambil disuapin makan di sini. Kalau kita datang hari biasa biasanya tempat main ini sepi. Begitu juga kalau kita datang di hari libur atau weekend di pagi hari juga agak sepi. Tapi jangan tanya kalau sudah hari libur, terus jam makan siang ke atas, wuah ramainya ampun deh, bisa berebutan mainan deh anak2 di situ.

Untuk urusan toilet sih jangan kuatir, lumayan bersih kok, tapi kalau jam2 ramai ya memang gak bisa bersih banget dan pasti ngantri sekali.

Untuk tempat mainnya adalah lapangan rumput yang diisi dengan mainan anak2, ada perusutan dengan tangga2, berbagai macam ayunan, jungkat jungkit, mainan sapi yang bisa maju mundur, terus ada patung sapi besar maupun  kecil di mana2. Ada burung juga, terus banyak tanam2an juga. Tapi jangan cari sapi betulan ya di situ, karena ge gak pernah nemu. Mungkin ada di suatu tempat di situ.

Untuk tempat parkir memang agak susah kalau lagi ramai, tapi tempat parkir cukup banyak kok di atas maupun di bawah.

Untuk lebih jelasnya ini foto2nya: (oya, foto-fotonya sebetulnya udah pernah ada di posting yang terpisah-pisah tentang kunjungan kita ke Area Bogor dan Puncak, ini sengaja gw jadiin satu supaya enak diliat dan gampang buat dijadikan referensi).

19 Desember 2008:

Main perusutan dan jungkat jungkit

18 September 2009:

Datang ke sini waktu menginap di Hotel Seruni, karena kepagian datangnya jadinya masih sempet main di sini dulu.

Masih pagi dan sepi, jadi enak mainnya gak berebutan

Gak ada orang lain, jadi bebas mau pilih mainan apapun

Desember 2009:

Nah, kalau ini waktu kita liburan akhir tahun di Hotel Yasmin. Dan karena akhir tahun, penuhnya…….ramai sekali, mainan harus antri dan cuma bisa sebentar karena sudah ditunggu sama anak2 lain.

Main perusutan, dan sudah berani lewat di jembatan goyang sendirian, sebelumnya gak berani karena jembatannya goyang2, hihihi......

Play area yang penuh dengan anak-anak dan orang dewasa

Sebetulnya masin ada kunjungan2 lain ke Cimori yang sayangnya tidak tercapture oleh kamera (karena sudah malas, hehehe…).

Nanti lain kali deh kalau ke Cimori lagi diambil foto yang lebih banyak lagi.

Categories: Places of Interest (POI), Puncak & Bogor | Leave a comment

Liburan Akhir Tahun 2009

Ini cerita libur akhir tahun kemarin. Rencana mau ke Bandung tapi karena mephet dan gak yakin antara mau pergi atau enggak, akhirnya setelah telpon ke sana ke sini, datengin travel agent ini dan itu, dan kesimpulannya adalah………….. gak dapet tempat. Akhirnya pindah haluan ke Puncak aja deh. Pilihan jatuh ke Hotel Yasmin, soalnya udah pernah 2 kali nginep di sini. Pas lagi ada promo juga ternyata di Hotel Yasmin diskon 25%. Ambil kamar yang tipe family.

Kenapa pilih Yasmin. Pertama tempatnya bersih, makanannya lumayan enak. Tempat main luas (indoor – outdoor – kolam renang – tempat sewa kuda muter2 di dalem kompleks), ada gerejanya juga. Jadi hari Minggu bisa langsung ke gereja di situ, gak usah jauh-jauh. Terus ternyata selama libur Natal – Tahun Baru, hari Sabtu Minggunya juga ada kegiatan untuk anak2, jadinya sip deh sesuai dengan selera konsumen (Rafael doang maksudnya, yang lain sih pasrah aja deh nungguin dia main).

Total nginep 3 hari 2 malam. Brangkat pagi – pagi and rame – rame pake 1 mobil full (full barang dan orang maksudnya, karena bawa bantal guling si bocah takut dia nyariin, bed cover, selimut tambahan, susu, snack, makanan, ban renang, dll). Gak terlalu macet pas berangkat, pasling macet sedkit pas di pasar aja. Mampir Cimory dulu, beli susu, yoghurt, sama numpang maen di situ. Playgroundnya gak terlalu rame, mungkin karena masih pagi. Mainannya lumayan banyak, ada perusutan, ayunan, enjot2an bentuk sapi, dll. Susah nyuruh si bocah udahan, akhirnya kita bujukin minum susu Cimory di mobil. Begitu dia mau ke mobil, ya udah sekalian aja jalan ke hotel.

Cimory Play Area

Sampe hotel kamarnya udah siap walaupun belum jam check in. Hotelnya penuh dengan hiasan Natal, rame deh hiasan di mana – mana. Kalo malem juga banyak lampu2 natal gitu kelip2 di pohon2nya. Kompleks hotelnya besar, ada 2 bangunan hotel, 2 lap tenis, vila2, ruang meeting, taman bermain, kolam renang, area bilyar, restoran terus ada halaman rumput luas buat anak2 lari – lari, sama lapangan basket. Rafel tentu aja langsung ngiler pengen maen. Tapi kita keukeh ngajakin ke kamar dulu. Ternyata oh ternyata kita dapet di bagian belakang (yang bangunan agak lama gitu, karena katanya kalo kamar family memang di situ – yang lagi diskon kali maksudnya ye….).

Sempet kuciwa bentar, tapi setelah diiperhatikan ada untungnya juga sih, yaitu:

  1. Parkir mobil tinggal di bawahnya, jadi jalannya gak jauh, terus kalo lagi ujan gede juga pas naik turun mobil gak keujanan.
  2. Gak perlu nungguin lift yang suka luama dan rebutan, tinggal naik tangga (hiburan juga buat rafel naik turun tangga)
  3. Deket sama restoran, tempat sekolah minggu, tempat main, kolam renang, jadi gak gempor sebentar – sebentar mesti nganterin si bocah ke tempat maen. Terus jalan ke semua tempat itu ada tutupnya lagi (ada owningnya), jadi biarpun hujan kita tetep bisa ke restoran atau ke tempat main yang indoor-nya. Kalau di 2 bangunan hotel yang lain kan gak bisa, pasti basah kehujanan, mana jalannya juauh banget lagi.

Jadi setelah dipikir – pikir, untung juga sih kita di situ, point paling positifnya adalah mamanya gak gempor nganterin ke tempat main, gak kayak di Seruni yang kolam renang apalagi tempat mainnya jauhnya ajubile…. yang membuat mamanya kurus seketika (enggak deh, heran malahan udah begitu aja gak kurus2 ya, hehehe….). Enaknya lagi semua kamar ada karpetnya, jadi mamanya gak terlalu khawatir si bocah naik turun loncat ke sana kemari. Cuma sayangnya ada jendela gede yang letaknya rada rendah, jadi Rafel mesti diawasin kalo udah deket2 jendela. Udaranya cukup dingin

Ngapain aja selama di Yasmin:

  1. Berenang (cuma sekali doang and sebentar, soalnya airnya dingin banget and mamanya sama Rafael gak tahan dinginnya, jadi memutuskan udahan cepet2, padahal anak2 kecil banyak lho yang tahan berenang sampe lama banget-gak pagi gak sore)
  2. Main segala macem permainan dan lari2an di outdoor play areanya yang luas ampe berkali – kali. Gak pagi, siang, sore, panas, hujan rintik2, tanah kering, becek, pokoknya judulnya main aja.
  3. Naik kuda sekali puter (udah minta melulu, ya udah deh dikasih aja, kudanya juga milih sendiri maunya yang mana)
  4. Main di indoor play areanya. Lumayan gak kecil banget sih, sedenglah pokoknya. Mainannya sih gak sebanyak dulu waktu kita dateng pertama kali, banyak yang udah rusak kayaknya (soalnya kalo anak – anak tuh mainnya barbar banget ya – segala macem mainan bisa dirusakin). Tapi masih okelah, ada perusutan kecilnya segala. Kalo malem2 si bocah bosen tinggal request aja ke mamanya minta main di sini. Silakan aja deh, lumayan bisa sambil duduk2 sama ngelamun, hehehe…..
  5. Foto – foto senantiasa, apalagi dekorasi natalnya juga lagi bagus banget, cuma sayang yang malem jadinya agak jelek, karena pake BB doang (lagi kumat malesnya bawa kamera ke mana2). Kalo malem di mana2 lampu2 kelap kelip cakep banget. Terus dekor sofa2nya juga bagus, sofanya gede2.
  6. Nonton TV (film natalnya bagus – bagus, Raf seneng banget nonton alvin chipmunks sampe minta diputer lagi – tapi namanya nonton TV mana bisa ya).
  7. Ikut kegiatan Natal, pas hari Sabtu ada acara anak – anak. Pertama foto sama Santa Clause sama peri, terus ikut lomba menghias kue natal. Kuenya boleh pilih mau yang bentuk pohon natal atau orang2an salju. Raf pilih pohon natal. Anaknya sih gak bisa menghias ya soalnya kan masih kecil dan lawannya anak yang udah gede2. Jadi mamanya bantuin menghias. Tapi berhubung mamanya gak ada bakat seninya samsek, jadinya ya ancur dah kalo menurut gua mah. Dua orang yang sama – sama berbakat membuat hiasan jadi ancur berkolaborasi bersama – sama ya jadinya kayak yang di gambar itu deh, hehehe…… Terus liat hasil anak2 lain bagus2 , apalagi yang dibantuin mamanya, kok semuanya pada berbentuk ya, cuma kita doang yang enggak. Tapi untungnya semua anak dapet suvenir kok, boleh milih 2 macam permen yang bentuknya lucu – lucu. Tapi Rafel sih cuek aja ya, gak terlalu peduli dia. Tapi ternyata juri berkata lain. Mungkin dia pikir ini karya orisinal kali ya, anak2 banget, akhirnya menang juara 3, hehehe…. hasil karya mamanya dalam bidang seni emang cuma mentok di kelas anak2 doang, hehehe…….  Dapet hadiahnya boneka monyet yang bisa bunyi, ya… lumayanlah.
  8. Terus besoknya ada kegiatan bikin pizza. Tapi yang ini diskip aja deh soalnya mau ikut sekolah minggu. Ada perayaan natalnya, rada lama sih, tapi anaknya mau dengan bujuk rayu abis itu dapet goody bag., hehehe……

Outdoor area, yang naik kuda itu bayar yach, muter2 di kompleks Yasmin satu kali, kalau gak salah 20 ribu

Masih main di playground luar

Indoor playground

Foto di area lobby dengan hiasan Natal, dan di tempat duduk restoran tempat kita ngambil welcome drink. Karena malam hari dan kualitas kamera gak terlalu bagus, hasilnya jadi begini deh agak2 gelap

Perayaan H-1 sebelum Natal. Sempet foto2 sama karakter Santa Claus, peri, dan Flinstones. Gambar kiri bawah: perayaan Natal di sekolah minggu. Kiri atas: hasil menghias kue, dan kiri tengah: pamer hadiah karena menang menghias kue

Foto lengkap lomba menghias kue

Selama di Puncak itu kita juga jalan – jalan ke Green Apple, pas kebetulan ada bazaar.  Terus naik kereta2an juga, liat2 ada wishing well di situ. Ada permainan lain sih, tapi males naik soalnya gerimis2 gitu. Karena gak ada yang menarik yang udah pulang aja.

Green Apple Puncak

Hari sabtunya ke Taman Bunga Nusantara, ujan gede sampe kita terpaksa berteduh, maka payung cuma ada 2 lagi. Bagus sih tempatnya, bunga2nya cakep2 juga kok, terus udah gitu gede banget. Bisa gempor kalo disuruh keliling di situ. Ada danau buatannya juga, kolam ikan, air mancur, dan yang terpenting adalah mainan anak2, hehehe…… Raf udah bete berat gara2 disuruh ngider ngeliat bunga and taneman mulu, udah minta pulang terus dia. Untunglah di saat kritis nemu Taman Fantasia, langsung semangat minta naik ini itu sampe susyah disuruh pulangnya. Naik gokart, bom2car, kereta2an, liat kolam ikan sampe lama banget padahal udah ujan lagi.

Taman Bunga Nusantara

Sebelum pulang Jakarta, mampir lagi ke Cimory, beli2 and main dulu sambil nunggu one way dibuka. Tempat mainnya rame banget, soalnya hari Minggu siang banyak yang mau pada makan di situ kali ya. Rada macet pulangnya, sampe udah sore banget. Bawa oleh2 apalagi kalo bukan pisang dan sayura-sayuran.

Categories: Places of Interest (POI), Puncak & Bogor | Leave a comment

Hotel Seruni, September 2009

Daripada stress gak jadi libur lebaran kemarin (padahal cuti yang udah mau jatuh tempo masih ada 5 biji, jadi akhirnya dicicil deh ambil satu2), mendingan posting liburan2 sebelumnya aja (yang biasanya sukses, cuma kali ini aja gara2 sakit gigi berantakan deh).

Seperti biasa, mampir dulu ke Cimory beli susu sama main di playground

Kali ini gw review Hotel Seruni, gw udah pergi 2 kali, yang kedua sekalian ngajakin agik gw yag dateng dari Sing liburan, semalem doang sih. Hotelnya bagus, bersih, dan gak mahal samsek. Kecuali kalo hari libur tentunya. Kamar standard 2 bed dengan kamar yang gede banget (cuma sayang gak berkarpet), kamar mandi juga lumayan besar, dan ada balkon/teras di depan kamar buat duduk2 sama jemur anduk. Udaranya juga lumayan dingin lho kalo malem. Harganya sekitar 450-500 (gw lupa tepatnya) kalo weekend, kalo menghadap kolam renang/sawah belakang lebih mahal 50 ribu. Kamar yang gua pesen menghadap parkiran, soalnya gak ngepek sih menurut gw menghadap mana juga.

Yang di atas itu foto teras kamar dengan lukisan ukir2an

Hotelnya ada 3 bangunan (yang lama, baru, sama satu lagi sedang dibangun). Hotel di dalam kompleks sendiri, masuk kea rah Taman Safari, ada jalan kecil di kiri dengan penunjuk jalan masuk ke situ. Di sebelah kiri ada pos satpam yang gak meyakinkan dengan tempat parkir kecil, masuk aja ke situ. Tapi dalemnya wow gede banget, bentuknya bukit2 berundak-undak gitu. Dijamin mampu membakar kalori Anda kalo naik turun/jalan2 ke playground, kolam renang, taman, kamar hotel, apalagi kalo ditambah dengan menggendong anak yang kecapekan gak mau jalan sendiri.

Gw nginep di hotel baru, dari depan hotelnya kecil sih, tapi belakangnya ada kolam renang 3 biji (satu dengan patung lumba2, hiasan gajah dan perusutan tinggi ke bawah. Satu kolam dalam lumayan besar lho, satu kolam anak2 yang memanjang, dan satu kolam whirpool kecil buat ngadem kalo gak berani berenang karena kedinginan. Tapi di Seruni ini walaupun dingin anak gua berani lho berenang, kalo di Yasmin kan dia udah nyerah di menit pertama. Malah seneng banget bolak balik gak mau brenti. Apalagi pas kedua kita perginya hari Kamis or Jumat yang hotelnya sepi jadi tuh kolam ma whirpool serasa milik pribadi saja. Jadi anak gw mondar mandir dari kolam anak ke whirpool, gitu aja terus sambil pake ban berenang sendiri sambil kekar2an dari pojok ke pojok. Cuma untuk menuju ke kolam renang ini undak2annya lumayan banyak, apalagi kalo abis berenang kan kedinginan mau gak mau musti gua gendong dia naik ke atas  deh. Di atas kolam renang naik undak2an lagi ada restoran besar dengan kaca di sekelilingnya dan bisa melihat pemadangan kolam renang, taman, sawah, rumah penduduk, dll.

Turun ke bawah (dengan jalan melandai banget) dan terus turun undak2an lagi cukup banyak ada 2 buah playground, peternakan kelinci, dan taman dinosaurus yang membuat si bocah lapar mata minta ke situ terus tapi membuat mamanya sakit pinggang dan betis tak tertahankan. Mainannya cukup lengkap walaupun udah banyak yang rusak. Oya, di sebelah playground ada kolam renang juga (kalo gak salah ada 2 biji satu kolam dewasa satu kolam anak dengan air mancur di tengah2 dan patung kodok di sekitarnya).

Dari kolam renang turun ke bawah lagi melalui undak2an juga ada lapangan tennis, gazebo2 kecil buat duduk, kolam ikan, air mancur, tanaman obta, taman dengan berbagai bunga yang indah2. Cuma saying waktu pertama pergi si bocah lagi terkena sindrom gak mau ketemu orang alias ngumpet waktu ketemu orang (nutupin muka, minta gendong, minta ke kamar, dsb) sehingga hasil foto gak maksimal. Waktu pergi kedua (udah gak gitu lagi sih), tapi si papa gak ikut jadi gak ada yang bisa dimintain foto2.

Ini nih playground yang bikin si bocah ngiler pengen balik melulu

Surrounding juga bagus banget, depan lobby ada air mancur, sepanjang undakan tebing ada batu2 bertingkat dengan air mengalir, banyak hiasan air mancur kecil2 di mana2, adem banget deh pokoknya. Terus ada teras terbuka besar di belakang dan ada panggungnnya juga buat pertunjukan (ada 2 sih, yang satu halaman beton loss luas gitu aja)., lumayan buat lari2.

Foto atas yang tengah itu di depan lobby, yang kiri tengah itu batu bertingkat dengan air mancur mengalir turun

Hmm, overall oke cuma sayang kamar gak berkarpet dan bikin kaki gw sakit naik turun udah kayak orang kurang kerjaan aja demi memuaskan hasrat si bocah yang gak betah di kamar, mungkin kalo udah gedean gini enak kali ya, soalnya kan si Rafel udah rada gedean udah mau jalan sendiri ke mana2 dan enggak ngambekan lagi.

Categories: Places of Interest (POI), Puncak & Bogor | Leave a comment

Hotel Salak Bogor

Ikut si papa meeting kantor di hotel ini, letaknya strategis di tengah kota tapi gak bising di dalemnya. Total 2 kali perginya, dua2nya puas banget sama tempatnya. Gak terlalu besar (jangan bandingin sama Novotel Bogor-kalo yang ini gw suka spooky kalo jalan sendiri di lorongnya pas sore2 menjelang malem gitu, kenapa ya…..? Untung waktu meeting kantor itu kamar gua dapetnya di ujung lorong alias paling depan dan tidurnya sekamar bertiga jadinya gak syerem, terus karena jumlah peserta meeting buanyak banget jadinya ke mana2 rame, ke tempat makan-meeting-kamar, semua jalannya rame2).

Ok balik ke hotel salak, kesannya kalo gua bilang homy banget ya…. Pengalaman pertama dapet kamar yang guede banget, menghadap Kebun Raya Bogor. Waktu itu Raf masih kecil banget, masih kayak belut dicampur kutu loncat alias gak bisa diem. Kalo lagi boring atau rada2 rewel tinggal dibawa depan jendela aja, liatin rusa2 yang buanyak banget itu mondar mandir and dikasih makan wortel and selada sama pengunjung yang lewat. Terus juga liat becak, delman, sepeda, mobil2 lewat di bawah, jadi si bocah seneng banget.

Terus sisa waktunya di kamar ngapain dong. Seperti udah gua bilang tadi, kamarnya gede banget spacenya, sisa space tempat tidur dan sofa masih bisa buat lari2an, mana karpet semuanya lagi. Jadilah si bocah lari kesana kemari gak keru2an, naik turun tempat tidur dan sofa, guling2an di karpet, teriak2, gotong2 bantal, dsb udah kayak tarzan kota dilepas di hutan aja. Sampe susah deh disuruh pulangnya. Tapi pas pergi yang kedua kali, kamarnya dapet yang lebih kecil tapi so far masih okelah, masih nyaman juga kok.

Cuma memang makanannya kalo menurut gua rada standar, gua gak terlalu sreg ama rasanya, tapi tetep ada yang unik menurut gua. Yaitu macam2 manisan salak, mangga, pepaya, tangkue, dsb yang jarang banget ditemuin di hotel2. Terus jenis kerupuknya juga macem2, dan buat gua yang hobi makan kerupuk jadinya seneng banget. Buat nyokap bokap yang hobi makan manisan juga sedep banget deh, hehehe…. Buat Rafel juga surga banget, soalnya rotinya bebas dibawa keluar dari restoran buat ngasih makan ikan di depan restoran. Tinggal keluar bawa 2 tangkup roti tawar di tangan, kasih senyum sumringah ke mbak yang jaga yang dibales dengan senyum manis sama si mbak, lari ke kolam ikan, cuil2 rotinya, kasih makan ikan sampe rotinya abis, masuk lagi ke restoran ambil roti lagi, begitu seterusnya sampe mamanya gak enak dan ngebujukin si bocah buat udahan.

Pas di sini si bocah demen banget sama yang namanya kolam ikan, bolak – balik gak pagi siang malem ngajak nongkrong di pinggir kolam ikan. Kolam ikannya juga kebetulan lumayan besar, ikannya banyak dan gede2, warnanya bagus dan jenisnya macem2. Sampe kita yang jagain takut dia nyemplung saking semangatnya berdiri2 di pinggir kolam.

Terus ada tempat main anaknya di sekitar kolam renang dan kolam ikan, ada saung2 kecil juga. Ada ayunan, patung2 rusa, rumah2an kecil, batu2 koral putih.

Terus yang paling sip ya kolam renangnya deh, soalnya walaupun kecil tapi bersih, adem karena kolam kecilnya ada di bawah pohon, dan airnya gak terlalu dingin. Main di sini sampe kedinginan dan jari mengkeret kaku semua tetap aja gak mau udahan.

Yang rada repot emang tempat parkirnya, kecil pisan euy. Apalagi kalo pas ada resepsi kawinan juga, rebutan tempat parkir deh jadinya.

Area restoran kayak foto no.1 bagus deh  (kayak bistro gitu yang dijadiin tempat makan tamu2 abis berenang-kayaknya menu yang paling laku bakso deh di sini). Bagus deh interiornya, banyak lampu2 antiknya.

11-12 September 2008:

Ini waktu dapet kamar yang suite guede banget, dan untuk masuk ke dalam ruangan yang berisi kamar2 suite ini harus pakai kartu/kunci khusus. Jadi gak bisa sembarang orang masuk ke area sini. Di depan pintu khusus itu ada tangga yang langsung menuju parkiran, jadi gak perlu lewat lobi. Di antara kamar2 ada pintu keluar yang mengarah ke balkon semen yang cukup luas. Tempatnya nyaman deh pokoknya.

Kamar yang besar dan nyaman

Foto di restoran yang tempatnya berupa lorong tepat di samping kolam renang. Tapi gw gak pernah makan di sini, soalnya tempat makannya biasanya gak di situ. Di sini biasanya orang pesan bakso kalau habis berenang. Baunya sedap euy.....

Foto di taman yang ada kolam ikannya. Tamannya gak terlalu besar dan cuma ada 1 ayunan dan 1 rumah2an dengan perusutan

February 2009:

Setelah sebelumnya gak sempet berenang, sekarang Rafel puas2in berenang semantara papanya meeting. Terus lagi hobi banget ngasih makan ikan pakai roti. Biasanya ambil di restoran roti tawarnya, dibawa keluar terus kasih makan ikan, masuk lagi ambil roti, keluarin lagi, begitu terus sampai berkali-kali, hehehe…….

Bolak balik kasih makan ikan

Berenang sambil bawa mainan ikannya

Categories: Places of Interest (POI), Puncak & Bogor | Leave a comment

Kota Bunga Puncak

Kota Bunga ini bagi yang belum tahu adalah kompleks villa2 yang buesar banget di Puncak yang dikelola sama PT. Sinar Mas. Villa2 dengan berbagai model dan gaya bertebaran di kompleks yang super duper luas ini. Mulai dari tipe Asia, Amerika Belanda, Eropa, Kota Air, sampe bentuk2 villa yang lucu2 banget kayak di negeri dongeng juga ada lho, dll deh pokoknya banyak banget. Ada yang mewah ada juga yang sederhana. Konturnya berbukit-bukit yang bisa bikin kaki pegel kalo dikiterin sambil jalan kaki. Namanya juga kota bunga ya, ya….pastinya di dalam villa2 ini buanyak banget bunga2nya, baik di taman2, di pekarangan rumah, di pinggir jalan. Selain itu juga banyak pohon2an besar kecil, rumput2an, dsb.

Selain villa2 tadi ada kolam renang yang cuma buka pas weekend sama holiday aja, tapi masuknya bayar lagi. Ada Arena Fantasi yang udah diceritakan di atas, ada Little Venice tempat wisata naik perahu besar kecil yang lumayan mahal juga masuknya. Ohya, di sini bisa naik kereta keliling Kota Bunga juga. Terus di kompleks ini juga banyak danau2 buatan, air terjun, batu2, pokoknya sih pemadangan uoke punya deh buat foto2 sama duduk2 di pagi dan sore hari (soalnya kalo siang puanas). Namanya juga Puncak udah gak ada dingin2nya ya, makanya Kota Bunga ini juga menurut gw sih gak dingin ya, adem2 doang kalo malem dan kalo siang cenderung panas.  Tempat makan juga ada kok, terus keluar sedikit dari pintu belakang belok kanan ada tukang sayur dan warung kecil, keluar dari pintu depan belok kanan di sebelah kiri jalan ada tukang sayur dan buah berjejeran. Di kompleks villa juga biasa ada yang nawarin sayuran / pisang / makanan lainnya. Jadi tinggal beli dan masak sayur aja plus masak nasi, enak deh gak usah repot cari makanan. Lauk biasanya bawa mentah atau mateng dikulkasin tinggal dipanasin aja.

Nah, untuk ke Puncak Resort tinggal keluar dari pintu belakang terus belok kiri ikutin jalan. Di kota bunga ini sering banget ada bazaar, mulai makanan, pakaian, kebutuhan sehari-hari, dll. Pokoknya kalo libur gak pernah sepi deh di sini (asal tahan melawan kemacetan menuju Puncak aja sih ya….).

Oya, kami sekeluarga sudah beberapa kali pergi ke Kota Bunga ini:

Juni 2006:

Ini pergi ke Kota Bunga sebelum pergi ke Java Highland Resort. Karena sampainya kepagian, jadinya kita mampir ke sini dulu deh. Rafel sempet pup di sini, jadi dibersihin dulu, terus sambil nunggu numpang foto2 di depan rumah orang yang waktu itu lagi kosong. Letaknya masih agak di depan sebelum Kantor Pemasaran. Terus gak masuk ke dalam lagi, langsung bablas ke Java Highland.

Foto-foto di depan villa yang lagi kosong

17-18 Januari 2007:

Main ke sini waktu jalan-jalan ke Club Bali di Kota Bunga. Karena bingung mau ngapain lagi di Club Bali, akhirnya kita turun ke bawah buat liat2 sekaligus foto2.

Foto2 di depan Little Venice

Foto2 di depan villa di pagi hari yang masih gelap sampai agak terang, pada belum mandi dan masih pakai baju tidur, xixixixi......

24-26 September 2007:

Pergi ke sini dalam waktu menginap di Pesona Wisata. Karena ada waktu 3 hari, maka salah satu hari dipakai buat main-main ke sini, buat foto2. Dan karena Rafel sudah lebih besar, sudah bisa jalan sendiri gak mau digendong, sibuk eksplore kesana kemari. Kali ini bisa lebih mengexplore lebih jauh tempat2nya karena waktunya lebih panjang juga

Tetep dong foto2 di Little Venice, objek boleh sama tapi kan Rafael sudah makin besar aja

Foto di villa bergaya Jepang (atas dan kanan bawah), dan villa dengan teletubbies yang banyak )kiri bawah)

Main ke villa air, sebentar aja karena sudah panas dan di mobil langsung ganti baju (bawah)

October 2007:

Kali ini kita memang menginap di sini, dalam rangka libur Lebaran. Ini rumah (villa) oom gw yang dipinjemin ke kita. Total 2 kali kita nginep di sini, satu kali waktu Libur Lebaran, dan sekali lagi Libur Natal dan Tahun Baru. Villa oom gw ini agak di pojok belakang, jadi lumayan sepi deh. Kegiatan kita ya muter2 aja di kompleks ini, main ke Arena Fantasi, ke Puncak Resort, ke Cimacan, dan sekitarnya. Overall seru walaupun  capek banget karena Rafel nyaris gak bisa tidur tiap malem karena bisingnya suara petasan. Dan capek banget karena ini anak aktif banget kesana kemari. Tiap hari kita masak sendiri, entah bawa dari Jakarta, beli di warung yang ada di keluaran pintu Kota Bunga, beli di tukang sayur yang lewat depan villa, atau beli di tukang sayur yang banyak mangkal di pengkolan menjelang pintu masuk Kota Bunga. Untuk Arena Fantasi sudah direview di sini.

Rumah tempat kita menginap R3 No9

Karena lagi ngefans sama mobil2an, mainan yang dibawa ya mobil2an

Main2 di rumah, dan di sinilah Rafel muali mengenal komputer

Tempat mainnya pasti gak jauh2 dari Little Venice

Jalan2 pagi di Kota Air, so....refreshing

Kota Air ini memang relatif baru, letaknya agak di belakang dari Kota Bunga. Dari Arena Fantasi terus saja lurus sampai ketemu ada danau lumayan besar di sebelah kanan

February 2008:

Mampir ke sini lagi waktu menginap di Pesona Wisata. Memang enak nih buat mampir dan sekedar main2 aja, pas foto ini keretanya lagi gak beroperasi dan ngetem aja di pinggiran jalan yang lebar.

Jalan-jalan sambil foto2

October 2008:

Lagi2 ini dalam rangka lagi nginep di Klub Bali. Tentu saja kita tidak melewatkan kesempatan buat foto2 lagi di sini, karena objeknya banyak yang bagus buat difoto sih…..

Spot favorit buat foto teutep dong.....kereta....

Little Venice, here we come again......Dua foto di bawah itu adalah air terjun di dekat Little Venice, kita bisa turun ke bawah lewat tangga2 terus banyak bunga2, pohon2, undakan2, dan air terjun di belakangnya

Oya, walaupun objek fotonya mirip2 tapi mama tetap mendokumentasikan di sini buat melihat perkembangan Rafel juga dari bayi banget sampe udah bisa lari2 sendiri ke mana2, buat kenang2an kalau Rafel sudah besar nanti.

Foto2 beberapa rumah2 di Kota Bunga, siapa tau bisa jadi inspirasi untuk bikin villa

Categories: Puncak & Bogor | Leave a comment

Blog at WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 42 other followers